Cara Mengubah Disk Mode SATA dari IDE ke AHCI / RAID di BIOS setelah Instalasi Windows

 photo IDE-to-AHCI_zpse9668822.png
Kali kita akan berbagi masalah kecil namum agak mengjengkelkan kayaknya, yaitu menukar mode disk SATA dari IDE ke mode AHCI/RAID di BIOS setelah instalasi windows, kalau kita mengubah settingan ini, perhatikan apa yang terjadi dengan windows kita, Kita akan membuat windows menjadi Crash!! alias kaga mau booting dengan normal. Atau kita membeli laptop/komputer baru dengan mode SATA di set ke IDE (atau IDE Kompatibilitas atau Standard IDE) bukan AHCI (Advanced Host Controller Interface) atau RAID, dan kemudian kita ingin mengubahnya ke mode AHCI atau RAID untuk kompabilitan/kinerja yang lebih baik, namun kita akan membuat windows menjadi ngga mau start dan akan menampilkan BSOD (Blue Screen Of Death) yang berisi kode kesalahan “STOP 0x0000007B INACCESSABLE_BOOT_DEVICE“.

Kenapa bisa muncul error (kesalahan) sepert ini??, Karena windows tidak dapat memuat driver baru untuk antarmuka AHCI atau RAID. Sebenarnya ketika windows diinstal, secara otomatis akan menonaktifkan driver harddisk yang tidak terpakai untuk mempercepat proses startup Windows.
Perbaikan sementara yaitu kita dapat mengubah kembali mode SATA dari AHCI atau RAID ke IDE di BIOS, atau kita dapat menginstall ulang windows namun ini dapat memerlukan banyak waktu bukan?.
Lalu bagaimana caranya untuk beralih modus disk SATA dari IDE ke AHCI atau RAID di BIOS setelah instalasi Windows sehingga kita tidak perlu memperbaiki atau menginstal ulang Windows?
Berikut ini solusinya! Kita hanya perlu untuk memberitahu Windows bahwa modus hard disk akan berubah saat reboot menggunakan Windows Registry dan Windows secara otomatis akan mendeteksi modus dan akan menginstal driver yang diperlukan dan kita akan dapat berhasil mengubah mode SATA di BIOS tanpa perlu untuk menginstal ulang Windows.
Jadi tanpa membuang-buang waktu mari kita mulai tutorialnya:
  1. Pertama, JANGAN mengubah pengaturan moe SATA di BIOS, biarkan dahulu ke pengaturan asalnya ketika menginstall (menjalankan) windows.
  2. Kemudian start windowsnya, buka Registry editor dengan cara mengetikkan “regedit” di kotak “Run” atau dikotak pencarian (search box).
  3. Sekarang, masuklah ke kunci berikut satu per satu:
  4. HKEY_LOCAL_MACHINE\SYSTEM\CurrentControlSet\services\msahci
    HKEY_LOCAL_MACHINE\SYSTEM\CurrentControlSet\services\pciide
    Disisi kanan jendela, carilah DWORD “Start”, klik 2x dan set nilainya ke 0 (angka NOL dan bukan hurup O yah!)


  5. Jika Anda menggunakan RAID atau antarmuka lain, lakukan hal yang sama untuk kunci berikut ini:
  6. HKEY_LOCAL_MACHINE\SYSTEM\CurrentControlSet\services\iaStorV
    Disisi kanan jendela, carilah DWORD “Start”, klik 2x dan set nilainya ke 0 (angka NOL dan bukan hurup O yah!)

  7. Selesai, langkah ini akan mereset pengaturan modus harddisk didalam registry windows, tutup registry editornya dan Restart sistemnya.
  8. Sekarang masuklah ke pengaturan BIOS dan ubah modus hard disk SATA ke AHCI atau RAID sesuai dengan kebutuhan.

  9. Begitu Windows akan mulai booting, maka secara otomatis akan mendeteksi perubahan dan akan menginstal driver yang sesuai. Setelah driver diinstal, Windows akan boot tanpa masalah apapun dan Kita tidak akan perlu menginstal ulang Windows hanya untuk mengubah modus disk SATA harddisk.
Catatan: Jika tidak ingin mengedit registri secara manual dan ingin script siap pakai untuk mengedit registry secara otomatis, download file zip berikut ini, ekstrak dan klik 2x file .REG nya, klik tombol konfirmasi “Accept”.
Silahkan Download scriptnya Disini.
.............


Password Protect File: rj-cell.blogspot.com

Cuman buat Koleksi :Sumber
Share this post :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. RJ cell/Computer - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger